Saturday, January 23, 2016

Lulus Serdos 2015, Menghadapi drama, Tips dan Trick...

Akhirnyaaaaa, setelah postingan saya terakhir yang tanggal 16 Desember 2013, tentang gagalnya saya di sertifikasi dosen 2013 , dikasih kesempatan lagi tahun 2015 gelombang 1, gagal lagi (ini kegagalan masal semua peserta kopertis IV sih), sampai akhirnya alhamdulillah Allah memberi rejeki lulus di gelombang 2 sertifikasi dosen 2015.
Meskipun akhirnya lulus, masih juga harus lewatin banyak drama, dramanya kaya sinetron Indonesia yang panjang dan berbelit, kesel? pasti kaya dipermainkan, tapi ya biasalah kalo mau sukses mesti diuji dulu. Dramanya termasuk ini:
1. Dalam waktu mepet, kita (DYS dari institusi) ga bisa dapet akun username dan password. Panik lah, pihak kampus kami menghubungi Kopertis IV, sama kopertisnya disuruh berjuang sendiri langsung ke Dikti. Ternyata ada laporan EPSBED yang ga lengkap tahun 2013, anehnya di tahun 2014 ada rekan kami yang lulus Serdos. Diusut-usut lagi, sistem baru Epsbed, forlap, feeder atau apalah,  bisa mendeteksi program satu tahun yang ada di kampus kami (kami punya program D-4 dan Profesi Ners). Yasalam, kadang bete sama sistem kalo ga asyik dan merugikan kaya gini.
2. Karena kami yang ga lulus tahun 2013, sudah punya akun serdos, kami coba masuk dan isi yang kami bisa, soalnya ada baru lagi syaratnya (upload ijazah terakhir, SK inpassing, dan SK Jabatan Fungsional), taunya kita ditegor sama Kopertis IV katanya jangan diisi dulu soalnya nanti jadi masalah, aduh udah banyak ancaman banget waktu itu.
3. Ada lagi syarat baru yang diterapkan dan entah kenapa membingungkan dan ga tau harus mengadu sama siapa.  syarat barunya upload: upload ijazah terakhir, SK inpassing, dan SK Jabatan Fungsional, seharusnya tidak masalah juga sih karena semua DYS emang pada punya. tapi ternyata bermasalah ketika, disaat mepet ke penutupan masih banyak yang divalidasi keabsahan data-data tersebut. Masalah lain adalah ketika yang sudah divalidasi dan tidak valid, para DYS yang kena ini bingung apanya yang tidak valid, bingung harus ngadu kemana, curhat di Suara Anda Serdos.dikti.go.id, ga ada yang menanggapi, akhirnya galau. kesian.
4. Syarat lain adalah mengikuti sosialisasi. Sudah ada sih edarannya, ada juga undangannya, dipublikasi di website serdos maupun kopertis, ada juga undangan langsung ke kampus. Cuman banyak yang ga anggap ini penting. Jadi banyak yang ga bisa hadir, kemudian ga bisa divalidasi karena bagian 'mengikuti sosialisasi' tidak bisa diceklis, akhirnya di aku DYS tersebut munculnya 'Belum diajukan PTU', gagal deh ga bisa dinilai semuanya. Tapi yang miris adalah kami yang sudah mengikuti sosialisasi tapi ga bisa diikutsertakan ke penilaian serdos gelombang I 2015 karena format kopertis IV salah sehingga tidak bisa diceklis, dan akhirnya hampir semua peserta Serdos Kopertis IV Gelombang I statusnta 'belum diajukan PTU'. gagal deh. Tapi ya sabar aja, dulu aja ga lulus sabar, sampai akhirnya dipanggil lagi, banyak berdoa, banyak minta didoakan. Sampai saya minta didoakan sama semua orang yang bertanya.

Long story short, akhirnya kami dimasukkan gelombang II 2015, tinggal berdoa aja, karena semua sudah dikerjakan di gelombang I.
1. Pengisian Deskripsi Diri
Belajar dari kesalahan, sedikit rasa kesal dan dendam karena dulu alasan saya tidak lulus adalah karena deskripsi diri saya katanya plagiat punya teman saya, akhirnya saya membuat deskripsi diri dengan sepenuh hati dan segenap jiwa. Hampir semua point saya isi dengan 500 kata (minimal 150 kata). Saya bercerita segala rupa berdasar fakta tentu saja. Tipsnya saya sih dalam mengisi deskripsi diri ceritakan semua yang terjadi di kehidupan kita sampai bubuk-bubuknya, detil-detilnya. misal saya sampai bercerita bagaimana saya menyapa mahasiswa saya. Ceritakan saja semuanya. Alhamdulillah hasil Serdos saya, kata asesornya 'cukup baik'. Alhamdulillah.
2. Test of English Proficiency (TOEP)
Waktu itu saya ikut ujian di PLTI Unpad. Tipsnya sih banyak latihan kalo mau nilai yang baik. Selain itu banya update juga website plti.or.id nya , soalnya cepet banget update kursi kepake, mending kalo kepake semua sama peserta, ini ada peserta yang sama ngisi 2-3 tempat. Jadi sering update aja. soalnya banyak reading. Alhamdulillah, saya dapat nilai maksimal untuk TOEP (7), jadi bisa tambah-tambah untuk NGB.
3. Tes Kemampuan Dasar Akademik (TKDA)
Sama dengan TOEP harus banyak update websitenya. Soalnya banyak kemampuan 3 dimensi, ampun deh. Ini kelemahan saya, padahal saya mengandalkan bentukan soal kalimat. Jadi saya tidak bisa mendapat nilai maksimal (hanya 5), tapi masih bisa diandalkan untuk NGB.
4. Jurnal dan prosiding yang harus dipublikasi
Kalo misal belum punya jurnal yang terakreditasi, dan tidka dipublikasi secara online, lebih baik jurnal kita diupload di tempat yang bisa diakses url-nya. Misal di academia.edu atau reseacrhgate. Jadi kalo asesornya mau lihat urlnya, mereka bisa melihat link nya.
5. Persepsi
Di kehidupan sehari-hari, kita harus berbuat baik dengan siapa pun. Ini terlihat dari persepsi. Saya tidak tahu bagaimana hasil persepsi atasan, sejawat, dan mahasiswa terhadap saya, tapi sepertinya baik-baik saja. Buktinya nilai NGB saya alhamdulillah lulus.
6. Banyak berdoa dan beramal baik
Ini sebenarnya bukan tips atau trick juga sih, karena semua pasti melakukannya. kalo kita beramal baik, kita dibalas 700x lipat. InshaaAllah.
7. Banyak Bersabar
karena ada saja cobaannya, termasuk pas pengumuman. Dijanjikan tanggal 19 Desember, dicek hampir tiap waktu ga muncul terus pengumuman, nanya Kopertis jawabnya ada dilihat saja di akun. Baca suara anda sebagian ada yang sudah diumumkan. Banyak sekali dramanya memang.
8. Sering Baca Rubrik suara anda di serdos.dikti.go.id
Biar ada teman seperjuangan aja yang saling menguatkan



Hasil yang semanis madu


Itu cerita saya tentang kelulusan Serdos saya setelah mengalami kegagalan. Karena susahnya dapat Serdos ini akibat kesalahan teknis, saya harap sih sistemnya diperbaiki, dan pihak dikti ada yang menanggapi kalo kita ada masalah. Karena kadang kita kebingungan menghadapi masalah terutama berkaitan dengan sistem.
InshaaAllah kami yang sudah tersertifikasi ini bisa mempertanggungjawabkan apa yang kami perbuat, dan bisa menjadi lebih baik lagi. amin

Apabila ada rekan ibu-bapa yang akan melakukan serdos, dan butuh share pengalaman saya siap membantu, bisa menghubungi saya di perdina.sidika@gmail.com karena jujurnya ketika saya menghadapi masalah ketika serdos saya banyak dibantu oleh semua orang, misal Pak Aam dari Kopertis IV, tim akademik dari Stikes Jenderal Achmad Yani, rekan DYS, dan rekan saya di Prodi Analis Kesehatan. Terimakasih semuanya. Semoga segala kebaikan dibalas Allah SWT. Amin.



Monday, December 16, 2013

Sertifikasi Dosen 2013, Uber Fail!

Saya menulis ini karena gagalnya saya lulus di sertifikasi dosen 2013 karena deskripsi diri saya tidak konsisten. Ternyata maksud tidak konsisten disini, saya terindikasi melakukan plagiasi terhadap karya deskripsi diri senior saya yang sudah lulus sebelumnya. Okay, its double hurt! 

Hasil Serdos saya :'(



Dibalik semua ketidaklulusan saya, agak banyak ga bisa nerima yeh, secara dalam proses penyusunan (menurut beberapa teman saya sesama peserta) saya paling cepat faham sistem, nilai tpa saya lumayan, nilai TOEP sy juga lumayan, dan saya sudah memiliki jurnal terakreditasi. Pede pasti. 

Di lain pihak penyusunan Deskripsi Diri juga pede abis, karena saya sudah bikin jauh-jauh hari (Januari 2013), karena semua dosen saya yang ikut ke dosen berprestasi di kampus saya. Jadi ketika buku panduan serdos muncul, saya langsung melakukan penyesuaian yang mana saya juga meminya bantuan senior yang sudah lulus untuk mericek DD saya, termasuk Ibu Arina Novilla yang banyak membantu mereview deskripsi diri saya.
Katanya saya ga lulus karena plagiat (Pengmasnya sama padahal, karena emang seprodi!)

Dan yeah kembali ke awal, saya tidak lulus. Karena plagiat (ada kemiripan dengan DD Ibu Arina Novilla. Yang kemudian saya telaah, ada di bagian pengmas, penelitian, jurnal, karena saya pernah satu tim penelitian, membuat jurnal bersama, dan prodi kami selalu melakukan pengmas bersama. 

Dibalik semua ketidaklulusan saya yang menurut saya tragis (dramaqueen mode on), saya baru menyadari Indonesia tuh menyukai banget sama hal-hal yang bersifat permukaan. Dan lebih senang sama kalimat bagus di mulut, tanpa ingin melihat konten dan sebagainya. Ya gapapa sih, kalo konteksnya: seneng artis A yang cantik parah, padahal kelakuannya lebih parah (what an analogy), tapi kalau konteks nasib-nasiban agak ga lucu sih ya.
Kpop Fans perang juga, padahal mereka sama doyan KPOP = melihat satu hal dengan cara yang beda (mykoreanhusband.com)


1. Sistem Serdos yang labil (mirip ABG)
Tanpa mengurangi rasa hormat terhadap penyusun sistem serdos yang ekspert di bidangnya, hanya yang saya rasakan peraturan serdos sangat labil dan tidak bisa dipegang omongannya. Kenapa?